20150828

Paper Towns (2015) review

Bismillahirrahmanirrahim..
Assalamualaikum warrahmatullahi wabarrakatuh!
Hai, di hari yang cukup mengecewakan tapi bahagia ini gue mau ngulas film garapan Jake Schreier, yap, Paper Towns!

Karya orisinil karangan John Green ini adalah film kedua yang diangkat ke layar lebar setelah yang pertama, The Fault in Our Stars yang cukup sukses dengan rating 7.9 (via IMDb)

Sebenernya gue udah tau Paper Towns ini bakal fix diproduksi semenjak TFIOS keluar di bioskop. Thanks to IMDb "people who liked this also liked..." feature, gue jadi bisa liat kalo Paper Towns ini udah announced status nya dengan dua pemeran fix yaitu; Cara Delevigne sebagai Margo Roth Spiegelman dan Nat Wolff sebagai Quentin Jacobsen
Cukup kaget dan heran juga kalo ternyata film kedua yang bakal diangkat ke layar lebar itu Paper Towns, gue kira bakal Looking for Alaska. 
Dan setelah nunggu sebulan untuk rilis di Indonesia, akhirnya ini film rilis juga!
Film ini sih genre nya mystery and suspense sih katanya.. katanya..

From my point of view sih yaa.. tentang film ini.. gue sedikit kecewa sih haha apa sangat kecewa ya? Ya kita liat aja yaa dari review gue (in no particular order)

*SPOILER ALERT*

1. Casting: 7.6
Cukup suka sih dengan Halston Sage yang suuupppeeer cantik! Menurut gue, akting Nat dari TFIOS biasa aja, gue harap lebih untuk Paper Towns karena gue pikir di TFIOS dia cuma jadi temannya Gus. But yeah, shouldn't expect much from him. Cast that totally saves this movie is..........
CARA DELEVIGNE! Totally saves the movie!
Not bad for the first time jumping in acting world, I should say. Akting nya sangat menjual, apalagi kecantikannya sebagai model di VS, cukup memukau para audience setiap kali melihat Margo
"aww cantik banget"
"keren ih dapet banget"

Dan... salah satu cameo di film ini yang bikin ciway-ciway perawan menjerit adalah..
Ansel Elgort! Yep, doi muncul sebagai cameo di film ini. Di scene mana? Nonton ajaa haha. Yang jelas dia juga penyelamat poin casting.

2. Cinematography: 8
Gak tau mau bilang apa soal sinematografi nya. Ilmu belom cukup, gue sendiri masih sangat awam. Tapi kalau ditinjau dari pengelihatan orang awam, ini keren banget! Cara kamera menangkap setiap gambar, pengambilan gambar dari sisi dan sudut-sudut tertentu, pencahayaan nya juga mantep.

3. Soundtrack and Score: 7.9
Untuk scoring dulu deh.. jujur aja nih.. score nya pada lebih cocok untuk film fantasi sih ahah jujur aja ya, selama gue nonton film nya dan muncul score-score yang earcatching gue kebayangnya itu cocok untuk film fantasi dibanding Paper Towns. Tapi karena gue demen film fantasi, jadi score nya pun gue suka! Cuma kurang cocok aja kali ya kalau dipake nya di Paper Towns. Tapi di beberapa adegan, ada yang pas kok.

Selanjutnya, soundtrack.. di trailer sih waktu itu ada lagu nya Mikky Ekko judulnya smile. Ditinjau dari video klip nya tentang kecelakaan mobil sih gue lebih prefer itu dijadiin soundtrack nya LfA. Tapi H-1 nonton film nya, gue kebayang sih petualangan Q dan kawan-kawan emang bikin gregetan, sehingga lagu Mikky Ekko yang upbeat ini cocok dijadiin salah satu soundtrack.

4. Plot/Story line: 6.9 & Plot pacing: 5.5
Sangat jauh berbeda dari buku. I know, emang setiap karya adaptasi buku selalu ada perbedaan. Ada yang bikin kecewa, ada yang bikin kita cuma sekedar berkata "oh beda"
And my reaction is,
tarik nafas dalam-dalam, buang, mengusap muka sambil ngebatin
"parah"
fix. untuk story line cukup bikin kecewa. (ini bakal berhubungan dgn plot pacing)
Karena yang pertama, gue pikir malam pas Margo sama Q lagi menjalankan "misi" itu bakal ditampilin ke-sembilannya, ternyata cuma 3 terbaik dari 9 (kalau gak salah). Audience termasuk gue jadi kurang dapet feel nya kalau si Q emang bener-bener suka sama Margo. Dan karena plot yang berjalan terlalu cepat juga, Margo kurang bikin Q baper.

Kedua, adegan-adegan dimana Q berusaha memecahkan petunjuk-petunjuk yang Margo tinggalkan, harusnya di bagian ini nih, audience bakal ngerasa greget banget karena petunjuk-petunjuk nya Margo tuh kalau di buku, sangat sulit untuk dianalisis. Mulai dari Q yang pergi ke perumahan-perumahan tua dan terbengkalai di Florida, menghabiskan waktu bermalam di tempat cinderamata dan lain-lain. Dan lagi masalah plot pacing, terlalu cepet. Sehingga audience tentu akan merasa
"loh kok udah kepecah lagi kode nya Margo"

Ketiga, NABRAK SAPI.
Adegan dimana Q dan kawan-kawan yang udah mulai lelah karena perjalanan jauh kemudian Q sendiri yang ambil alih kemudi malah nabrak sapi harusnya jadi adegan yang sangat breathtaking karena kalau gak salah di buku, bagian ini tuh bikin yg lain luka ringan juga ya? Intinya pas gue baca juga breathtaking banget sih. Tapi saat direalisasikan menjadi film, adegan ini malah dibikin lucu,

Keempat, ENDING. *SPOILER ALERT*
Kalau gak salah, di buku ending nya itu diceritain kalau Q dan kawan-kawan ngelewatin prom karena mereka ketemu Margo.
Ya, mereka.
Gak cuma Q doang.
Dan mereka ketemu Margo di dalam rumah di Agloe sedang menulis diari nya, terus ada bagian ini, bagian dimana Q dan Margo ngobrol di padang rumput depan rumah tua itu terus Q nyium Margo. Di situ feel nya super dapet dan sedih abis. Ketimbang Q yang akhirnya ketemu Margo dengan GAK SENGAJA dan pulang SENDIRIAN naik bis.

Inti poin dari story line dan plot pacing sih gue kurang suka ya. Karena (lagi) audience kurang ngerasa greget, malah jadi ngerasa
"tadi kayaknya baru ketemu Margo??"
"kok pergi berhari-hari ga ada yang berubah sedikit??"
harusnya sih audience bisa dibawa ikut berpetualang sama Q dan kawan-kawan, ngerasain greget nya mecahin kode dan nyari Margo.
tapi untung aja, humor nya sangat menyelamatkan jalan cerita yang hampir bikin kecewa sepenuhnya.

Mungkin alasan kenapa di film mereka ikut prom biar ga terlalu mengecewakan, biar ada bahagia nya. Kalau di buku kan, prom ga dapet, Margo juga pergi lagi. Ya.. mungkin aja. Oke ini ada kaitannya sama lagu Mikky Ekko, gue ga denger lagu tersebut kecuali di trailer. Padahal itu lagu bagus banget dan gue berharap ending nya sesuai di buku dan bakal muncul pas adegan Margo nanya Q
"kamu mau ikut aku?" kemudian lagu smile tersebut mengiringi sampai credits.
Overall poin story line dan plot pacing menurut gue, terlalu cepat sehingga kurang feel dan rasa greget nya.

Overall poin keseluruhan untuk film Paper Towns ini 7/10.
Good job, Jake Schreier!





"Its a paper town, with paper houses and paper people, everything is uglier up close." Margo Roth Spiegelman


Wassalamualaikum Wr Wb.

No comments:

Post a Comment